Rumah Lontiok di TMII Butuh Perhatian Pemerintah

0
385

KAMPAR(auramedia.co)Rumah Lontiok Kabupaten Kampar yang berada di Anjungan Riau Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta,  kondisinya saat ini sangat memprihatinkan dan perlu penanganan segera.  Rumah lontiok ini butuh perhatian  dari pemerintah daerah untuk memperbaiki bangunan beserta sarana penunjang secara menyeluruh.

Demikian disampaikan tokoh masyarakat Kampar Suhaili Husin Dt Mudo yang juga Ketua Umum DPP Lembaga Tinggi Adat Republik Indonesia (Lemtari) kepada wartawan, Selasa (4/3/19).

“Kondisi bangunannya harus diperbaiki termasuk isi dalam rumah tersebut tidak ada,  kosong sama sekali, cuma ada 2 atau 3 kursi yang sudah rusak dan patung petani Kampar yang memakai topi khas Jawa,” ujar Suhaili Husin Dt Mudo yang baru saja mengunjungi rumah lontiok tersebut.

Disampaikan Suhaili Dt Mudo, seharusnya rumah lontiok Kampar di anjungan Riau itu sangat strategis untu mempromosikan benda-benda adat istiadat dan budaya Kampar karena TMII itu setiap hari dikunjungi pengunjung dari berbagai macam latar belakang budaya dan daerah.  Sebagian besar pengunjung masuk ke anjungan untuk  melihat benda-benda yang ada di anjungan-anjungan masing-masing Propinsi. “Sayangnya anjungan Riau khusus rumah lontiok Kampar hampir tutup 24 jam,” ujarnya.

Menurut Suhaili, dengan kondisi saat ini paling kunjungan pengunjung untuk melihat isi rumah lontiok hanya 5 orang setahun.  Sementara anjungan propinsi lain yang bersebelahan dengan anjungan Riau itu, seperti Jambi, Sumatera Selatan dan Sumatera Barat, ratusan orang yang berkunjung di sana setiap harinya,” ujar Suhaili.

Sebagai putra daerah Kampar,  Suhaili mengaku sedih melihat kondisi rumah lontiok Kampar di anjungan Riau TMII.  Untuk itu ia memohon dan berharap kepada pemerintah daerah Kabupaten Kampar kiranya dapat melihat kondisi riil rumah adat atau rumah lontiok kampar di anjungan Riau itu.

Setelah pemerintah melihat kondisi riil,  ia berharap pemerintah segera merehap dan membenahi rumah lontiok beserta isinya sehingga,  kunjungan pengunjung ke rumah lontiok Kampar meningkat yang pada akhirnya pariwisata Kampar meningkat dan adat istiadat serta budaya Kampar lestari.

Suhaili yakin pemerintah  daerah kedepan ini akan memiliki perhatian terhadap perbaikan rumah lontiok Kampar di anjungan Riau TMII.  Apalagi pembangunan sektor pariwisata merupakan salah satu pembangunan prioritas di Kabupaten Kampar saat ini.***