Uang Jemaah Haji Dipakai Investasi, Keuntungannya Buat Siapa?

0
137

Jakarta, auramedia.co – Dana haji yang tercatat oleh Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) per Mei mencapai Rp 135 triliun. Kepala Badan Pelaksana BPKH Anggito Abimanyu menjelaskan dana tersebut dikelola pihaknya sehingga nilainya bertumbuh.

“Itu uang yang dititipkan sebetulnya kita bisa berinvestasi untuk yang terkait dengan umat dan terkait dengan jemaah haji,” kata dia dalam wawancara dengan Aa Gym di saluran YouTube Aagym Official dikutip Senin (8/6/2020).

Lantas keuntungan yang diperoleh dari pengelolaan dana haji tersebut bakal dinikmati oleh siapa?

“Jadi kami prinsipnya adalah yang pertama aman dulu (uang jemaah haji). Yang kedua bertumbuh dan uangnya bisa diberikan kepada jemaah pada waktu dia menunggu. Lalu waktu berangkat dia dijamin dia bisa berangkat dengan uang yang dia punya dan uang dari hasil pertumbuhan tersebut,” ujarnya.

Jadi dana yang nilainya tumbuh setelah dikelola melalui BPKH, kata dia bakal dikembalikan kepada jemaah.

“Iya kan sekarang Aa mungkin juga tahu bahwa jemaah itu mendapatkan lebih daripada yang dia setor. Dia bayar Rp 35 juta selama katakanlah 20 tahun, dia mendapatkan bagian surplus, dia mendapatkan bagian dari hasil pertumbuhan tersebut,” jelasnya.

Manfaat yang diterima jemaah pun terdiri dari dua macam. Pertama adalah dalam bentuk uang. Lalu yang kedua dalam bentuk peningkatan pelayanan dan fasilitas saat melaksanakan ibadah haji.

Fasilitas dan layanan yang dimaksud meliputi hotel, katering, transportasi, dan lain sebagainya.

“Waktu dia berangkat dia mendapatkan hotel atau pelayanan yang lebih bagus daripada yang dia bayarkan,” tambahnya.

Sumber: detik.com